Keliru Pertukaran Dua Nama

16 November 2017

MALAM ini aku sedikit kelapangan waktu. Makanya dapatlah aku berdamping dengan blog ini. Merenda kata setulusnya. Apatah lagi malam jumaat yang barakat ini. Syahdu!

Mungkin anda pengunjung blog ini sekian lama akan tertanya-tanya kenapa berubahnya nama dan tubuh blog ini keseluruhannya. Yelah, dahulunya “Kalam Abu Musaddad”, sekarang berubah kepada “Pena Lara”.

Sebenarnya tiada apa-apa pun. Hanya sekadar nama sahaja. Mungkin aku merasakan ingin melakukan perubahan agar pembaca tidak jemu menatap aksara-aksara yang tertulis di tubuh blog ini.

Begitu juga dengan nama penulis. Dahulunya “Abu Musaddad” dan kini “M. Alwi Ismail”. Walaupun berubah pada nama, hakikatnya tukang tulisnya adalah batang tubuh yang sama. Cuma, Abu Musaddad itu adalah nama pena dan M. Alwi Ismail itu nama sejati aku. Kini aku lebih syahdu menggunakan nama M. Alwi Ismail.

Justeru itu, aku berharap korang yang setia mengunjungi blog ini tidak keliru dengan pertukaran dua nama tersebut. Aku tetap penulis seperti dulu, seperti Abu Musaddad  yang korang kenal. Sama ada di alam nyata atau maya.

Ya! Kekadang waktu yang tak mengizinkan aku berlama di sini. Apapun sekiranya terluang waktu itu, aku tetap menulis di sini. Insya-Allah. Terima kasih setulusnya aku ucapkan kerana korang terus menyokong kewujudan blog yang kerdil ini. Terima kasih, kita geng! Hahaha….

Nah, apa kata korang follow jugak facebook aku-klik di sini. Oklah terima kasih sekali lagi sudi membaca tulisan ini hingga ke hujungnya. Moga-moga korang tak keliru lagi ok…

16 November 2017,
Pena Lara,
Teratak Sri Pauh.

Advertisements

Hadiah Untuk Aisyi

6 Oktober 2017

Semalam, selepas pulang dari sekolah, aku bergegas pula ke kedai buku. Bukan beli buku, tetapi aku beli hadiah untuk seseorang.

Hadiah ini bukan untuk suri, bukan juga untuk anak aku. Hadiah ini aku belikan untuk Aisyi. Anak murid aku dari kelas 3 Gemilang.

Aku telah berjanji dengannya, sekiranya dia dapat menamatkan bacaan Iqra’ (1-6) sebelum cuti sekolah ini, aku akan berikan hadiah kepadanya.

Alhamdulillah dia berjaya menyahut cabaran aku. Sekarang dia sudah mula membaca al-Quran. Gembiranya hati aku tak dapat nak bayangkan. Yelah, seorang murid kelas belakang sudah pandai membaca al-quran. Dari tahun satu aku ajar dia mengenal alif, ba, ta hingga ya.

Baca baki entri ini »


Benarkah Sekolah Agama Tidak Berkualiti?

5 Oktober 2017

Hari ini semua murid tahun 6 sekolah aku diwajibkan mengambil ujian kelayakan tambahan untuk memasuki ke sekolah menengah agama apabila mereka melangkah keluar sejurus tamatnya sesi persekolahan pada tahun ini.

Ujian ini telah dijalankan secara serentak seluruh negeri Pulau Pinang. Ujian akan bermula pada pukul 9 pagi. Sebelum ujian bermula, aku memberi sedikit taklimat berkaitan perjalanan ujian yang bakal mereka hadapi sebentar lagi. Mereka akan diuji dengan bacaan al-quran, membaca dan menulis jawi.

Dalam taklimat tersebut, aku melontarkan beberapa soalan. Aku ingin mengetahui berapa ramai di antara mereka yang berminat untuk memasuki sekolah menengah agama nanti. Apabila disuruh angkat tangan siapa yang berminat, hanya sembilan orang sahaja yang mengangkat tangan daripada 45 orang calon. Aduh, tak sampai separuh. Sedangkan sebelum ini begitu rancak di dalam kelas aku berkempen untuk menarik minat mereka untuk memilih sekolah menengah agama apabila tamatnya persekolahan rendah nanti.

Baca baki entri ini »


Bahagia Yang Tertangguh

26 September 2017

Aku tahu hatimu remuk terdera kini. Suara deritamu kudengar disetiap denyut nadi ini. Kau terpaksa kunyah selumatnya natijah itu walaupun amatlah perit dan pahit untuk ditelan. Namun terpaksa kau terimanya setulus qalbu. Apakah daya kita, kuasa berada ditangan mereka.

Cabang hidup sangatlah mencabar. Anak-anak kita juga cuba tulus dan ikhlas menyanyi lagu-lagu lara. Dan mereka harus lagukan dengan cekal hati. Begitu juga denganmu.

Kembara hidup yang resah dan lara ini, kita langkahinya dengan semurni iktibar dan sabar. Kita telah sedaya upaya berusaha dan segalanya berserah kepada-Nya. Kerana Dia lebih tahu akan kehidupan kita di sini. Setiap nafas lara yang kita hembus juga Dia mendengarnya.

Baca baki entri ini »


Tunjuk Teladan Yang Baik

14 September 2017

HARI ini, hari terakhir UPSR. Hariz tidak banyak bercakap ketika dia dan rakan-rakannya berkumpul di sebuah bilik khas sebelum mereka melangkah masuk ke dewan peperiksaan. Seperti hari-hari sebelumnya, aku mengepalai bacaan doa selamat sebelum mereka masuk ke dewan perjuangan.

Aku perhatikannya sahaja. Mungkin Hariz gemuruh. Maklumlah hari ini hari terakhir dan hari ini juga dia dan rakan-rakannya akan diuji dengan kertas mata pelajaran sains. Aku menebak saja. Aku tidak tahu apa yang difikirkan Hariz.

Sebelum dia dan rakan-rakannya beratur masuk ke dewan peperiksaan, sempat aku mendekati Hariz menepuk bahunya.

Baca baki entri ini »


Ibu Bapa Tak Solat

12 September 2017

TAMAT UPSR hari kedua. Ketika aku sedang menulis rancangan harian di meja dalam bilik guru, hari ini dia datang lagi berjumpa dengan ku seperti kelmarin.

Dia datang bersalaman denganku sebelum melangkah pulang. Katanya, “ustaz, tolong doakan saya lagi untuk exam esok ya.” Kami bersalaman dan saling membalas senyuman. Dia memberitahu, hari ini dia dapat menjawab soalan periksa dengan lancar. Begitu juga kelmarin. Kemudian dia meminta izin untuk pulang.

Sebelum dia melangkah pulang, sempat juga aku menitipkan nasihat dan kata-kata semangat kepadanya. Jangan tinggal solat fardu, selalu solat hajat dan banyakkan berdoa. Itulah antara inti nasihatku kepadanya.

Baca baki entri ini »


Amalan Menjelang Peperiksaan

10 September 2017

Memandangkan ada pelajar yang bertanya dikotak komentar tentang “apakah yang perlu dilakukan oleh seorang pelajar apabila menjelang hari peperiksaan?”

Saya masih ingat lagi ketika belajar dahulu, apabila menjelangnya hari peperiksaan penting, pelbagai tips yang diberikan oleh guru-guru untuk diamalkan agar dapat menduduki peperiksaan dengan tenang  dan sentiasa dalam keadaan bersedia.

Makanya di sini saya kongsikan sedikit pengalaman yang menjadi amalan saya semasa bergelar pelajar suatu ketika dahulu. Di mana anda boleh membaca dan mengambil tips ini sebagai panduan dan amalan. Tidak kiralah sama ada anda seorang calon UPSR, PT3, SPM, dan STPM.

Baca baki entri ini »