Mat Rempit Bertaubat

“bro…aku kesian kat kau…tak payahlah nak merempit lagi…itu perbuatan sia-sia jer…” nasihat karim kepada ahmad.

“ehhh!!!! kau saper nak nasihatkan aku…mak bapak aku pun tak pernah menasihati aku tau…..” jawab ahmad sambil mengambil helmet yang terletak di atas kerusi.

“aku tahu, aku ni cuma kawan kau saja…takde kena mengena dengan kau pun. Tapi sabagai seorang kawan, aku cuma mengingatkan kau saja…kau nak dengar atau tidak, itu terpulang pada diri kaulah….aku taknak kau menyesal dikemudian hari nanti…..”ujar karim.

“adoiiiii kawan aku sorang ni…cakap macam profesor pulak…eh! sebelum kau nasihati aku, kau cermin dulu diri kau tu siapa…kau pun dulu pernah merempit jugakkan….????” kata ahmad dengan nada perli.

“ya…dulu aku juga pernah merempit. Tapi sekarang aku dah insaf dan bertaubat. Aku pernah dengar ceramah seorang ustaz, dia kata kalau kita merempit umpama nak bunuh diri bro…sebab kita bawa motor dalam keadaan bahaya dan boleh mengundang kecelakaan kepada diri kita…” jawab karim.

Ahmad tidak mengindahkan nasihat kawannya itu, lalu dia memakai helmet dan menghidupkan enjen motor ex5nya.

“oklah kawan…aku blah dulu k….esok kita jumpa lagi….”

Karim mengeleng-geleng kepala kesal melihat gelagat kawannya itu menaiki motor ex5nya dengan gaya superman.

“apa faedahnya merempit? hanya keseronokan dan membuang masa sahaja…”bisik karim dalam hatinya.

Suatu ketika dulu…karim adalah salah seorang remaja yang bergelar mat rempit. Setiap malam minggu, karim and the geng akan merempit. Habuannya adalah tidur bersama bohsia. Bukan setakat berzina, karim juga pernah minum arak, meragut dan sebagainya.

Malang tidak berbau…karim mengalami kemalangan dan menyebabkan kedua belah kakinya patah. Kini dia berjalan menggunakan tongkat. Sejak kemalangan ngeri itulah karim mula insaf dan bertaubat tidak mahu merempit lagi.

“Alhamdulillah syukur sangat-sangat kerana Allah masih memberi peluang padanya dan membuka pintu hati untuk bertaubat dan kembali kepada jalan yang benar…jalan yang diredhai oleh Allah…” bisik hati kecil karim insaf.

“Kringggggg…..Kringgggg….”

Tiba-tiba telefon bimbit karim berbunyi.

Karim mengambil telefonnya yang berada di atas almari dan menjawab panggilan itu.

“ayahhhh….” karim memanggil ayahnya yang sedang berbual-bual dengan maknya diruang tamu.

“kenapa karim?” tanya Pak Hamid setelah melihat anaknya menangis dijendela.

“em kawan saya ahmad yang datang ke rumah kita sebentar tadi kemalangan….” jawab karim teresak-esak menahan kesedihan.

Karim sekeluarga terus bergegas pergi ke tempat kejadian. Setelah sampai di sana, karim melihat ramai orang berkumpul dibahu jalan dan dia melihat sekujur tubuh kaku tidak bernyawa bermandi darah di tepi jalan yang ditutupi dengan kertas surat khabar. Mayat itu adalah mayat ahmad.

“baru sebentar tadi aku menasihati ahmad supaya jangan merempit, bawa motor berhati-hati tetapi dia sangat degil dan tak nak dengar nasihat orang….sekarang apa dah jadi…aku sudah kehilangan seorang kawan yang sangat baik…apa pun aku redha pemergiaannya. Mudah-mudahan Allah mengampuni segala kesalahan dan dosa-dosanya….” bisik hati karim sambil merenung wajah ahmad yang tidak bernyawa itu.

“Mat Rempit Bertaubat” tiada kena mengena dan tiada kaitan sama ada yang masih hidup ataupun yang sudah meningal dunia. Cerita tersebut adalah rekaan dan khayalan penulis semata-mata. Mudah-mudahan ia bermanfaat buat semua sebagai pedoman hidup khususnya kepada remaja-remaja yang suka merempit.

© IBNISMAIL.WORDPRESS.COM

Hak cipta terpelihara. Setiap artikel @ penulisan yang tersiar di laman blog ini dihasilkan untuk tujuan perkongsian ilmu dan bersifat non-komersil. Pembaca bebas menyalin dan menyebarkan artikel yang terdapat di sini, namun mohon kerjasama agar segala bahan sama ada berbentuk artikel, video dan lain-lain yang di ambil daripada laman blog ini diberikan “kredit” dengan meletakkan alamat https://ibnismail.wordpress.com sebagai sokongan anda. Perlu ditegaskan di sini juga, sekiranya terdapat pertentangan dengan fakta terutamanya al-Quran dan al-Hadith, maka penulisan ini adalah terbatal dan tidak sah dengan sendirinya. Selain itu, pemilik blog Kalam Abu Musaddad tidak bertanggungjawab sekiranya berlaku kerosakan atau masalah pada system komputer pelawat semasa @ sesudah melawat laman ini. Mohon ampun dan maaf juga sekiranya terdapat artikel @ penulisan di laman ini yang menyentuh dan tidak disenangi hati para pelawat.

Tanjung Manis, Sarawak
17 Februari 2011/14 Rabiul Awal 1432
ibnismail.wordpress.com

About Abu Musaddad

"Setiap setangga ilmu ku tingkat...Insaflah aku jahilnya diri...Keinginan panjang, kehidupan singkat. Tapi....Aku tak bosan, dalam mencari..."

Posted on 18 Februari 2011, in Isu Semasa and tagged , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komen.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: