Adab Memuliakan Tetamu

Assalamulaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Salam silaturrahim buat semua pengunjung laman ini. Terima kasih kerana dirimu cukup setia mengikuti perkembangan laman ini. Tiada kata indah yang dapat ku ucapkan hanyalah “berterima kasih” kerana sudi membaca hasil karyaku walaupun tak seberapa namun dirimu tetap menjadi sahabat setia laman ini.

Pada malam yang damai ini, terdetik dihatiku ingin berbicara sesuatu yang mungkin ada di antara kita yang pandang remeh tentang satu hal yang sangat dituntut oleh agama kita Islam. Oleh itu, bicara pada malam ini adalah berhubung dengan akhlak dan adab kita ketika melayan tetamu sama ada tetamu itu di rumah, di pejabat dan sebagainya.

“Adakah sebelum ini aku melayan tetamu-tetamu yang hadir ke rumahku dengan baik?”.

“Adakah aku mengikuti adab-adabnya sepertimana yang dianjurkan oleh agamaku Islam?”

Inilah persoalan yang timbul dibenak fikiranku ketika ini. Mungkin juga dirimu berfikir persoalan yang sama.

Justeru itu, pada kesempatan ini aku memohon ampun dan maaf kepada mereka yang pernah bertamu ke rumahku seandainya layanan dan sambutan kehadiranmu sebelum ini kurang memuaskan hati dan andainya terguris perasaan.

Dengan demikian, ku tuliskan bicara ini adalah sebagai usaha ke arah memperbaiki diriku, dirimu dan kita semua agar segala sesuatu yang dilakukan dalam kehidupan seharian kita mengikuti akhlak dan adab yang telah diajar oleh junjungan besar Nabi kita Muhammad SAW serta mengamalkannya. Makanya terimalah bicaraku yang berjudul : Adab Memuliakan Tetamu.

Tetamu ialah orang yang datang mengziarahi kita. Sebagai tuan rumah kita hendaklah melayan tetamu dengan baik dan beradab.

Antara adab-adab memuliakan tetamu ialah :

  • Kita hendaklah menyambut dan mengalu-alukan kedatangan mereka.
  • Sebagai tuan rumah, kita hendaklah menunjukkan kemesraan dengan muka yang manis.
  • Wajib menutup aurat.
  • Menggunakan bahasa yang sopan dan baik ketika bercakap.
  • Menyediakan makanan dan minuman mengikut kemampuan.
  • Memastikan rumah dalam keadaan yang bersih dan kemas.
  • Mengiringi tetamu ke muka pintu ketika hendak pulang.

Itulah sebahagian adab-adab yang perlu di amalkan ketika memuliakan tetamu yang hadir mengziarahi kita. Apabila mengamalkan adab-adab tersebut, maka banyak faedah dan manfaat yang kita perolehi. Antaranya ialah :

  • Mendapat rahmat daripada Allah SWT.
  • Dapat mengiratkan hubungan silaturrahim.
  • Orang yang melayan tetamu akan dihormati dan disanjungi oleh orang lain.
  • Disayangi dan dicontohi oleh masyarakat.

Manakala sekiranya tidak mengamalkan adab-adab memulia tetamu sepertimana yang disebut di atas, maka akibatnya adalah :

  • Dibenci oleh Allah SWT dan manusia.
  • Mendapat dosa.
  • Merenggangkan hubungan silaturrahim.
  • Tidak dihormati oleh masyarakat.
  • Menimbulkan fitnah.

Dengan bicara ringkas malam ini, harapanku bisa menjadi panduan dan pedoman dalam kehidupan kita seharian. Untuk diriku, dirimu dan kita semua. Semoga kehidupan kita diberkati dan diredhai oleh Allah SWT.

Ya Allah…Kami hamba-MU yang lemah lagi dhaif, ampunilah segala dosa-dosa kami…Kami juga memohon kepada-MU agar ENGKAU kurniakan kepada kami akhlak yang baik sepertimana akhlak para nabi dan para sahabat serta kekasih-MU Ya Allah…Tuhan Semesta Alam….Ameen.

Wallahu a’lam.

____________________________________________

© IBNISMAIL.WORDPRESS.COM. Hak cipta terpelihara. Setiap artikel @ penulisan yang tersiar di laman blog ini dihasilkan untuk tujuan perkongsian ilmu dan bersifat non-komersil. Pembaca bebas menyalin dan menyebarkan artikel yang terdapat di sini, namun mohon kerjasama agar segala bahan sama ada berbentuk artikel, video dan lain-lain yang di ambil daripada laman blog ini diberikan “kredit” dengan meletakkan alamat https://ibnismail.wordpress.com sebagai sokongan anda. Perlu ditegaskan di sini juga, sekiranya terdapat pertentangan dengan fakta terutamanya al-Quran dan al-Hadith, maka penulisan ini adalah terbatal dan tidak sah dengan sendirinya. Selain itu, pemilik blog Kalam Abu Musaddad tidak bertanggungjawab sekiranya berlaku kerosakan atau masalah pada system komputer pelawat semasa @ sesudah melawat laman ini. Mohon ampun dan maaf juga sekiranya terdapat artikel @ penulisan di laman ini yang menyentuh dan tidak disenangi hati para pelawat.

© Abu Musaddad
Tanjung Manis, Sarawak
Sabtu 12.05 am
10 Julai 2010 / 27 Rajab 1431
ibnismail.wordpress.com

About these ads

Perihal Abu Musaddad

"Setiap setangga ilmu ku tingkat...Insaflah aku jahilnya diri...Keinginan panjang, kehidupan singkat. Tapi....Aku tak bosan, dalam mencari..."

Posted on 10 Julai 2010, in BICARA AKHLAK and tagged , , , , . Bookmark the permalink. 5 Komen.

  1. salam…nk amik info sikit … thx…

  2. slm..mohon share ye..syukran

  3. assalamualaikum,

    really nice article, terime kasih sgt2..
    nk mintak share, i will put your link~

    tQ again.

  4. assalamualaikum..

    nak share info ni dlm my entry..thanks.

    singgah ke sini nnti:

    http://umikasum.blogspot.com/2012/04/menunggu-ketibaan-tetamu-adab.html

  5. salam, saya minta kebenaran utk share boleh, t.y..

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 142 other followers

%d bloggers like this: